Risk management

Kegiatan perusahaan dipengaruhi oleh jenis risiko keuangan tertentu: risiko pasar (termasuk risiko nilai tukar mata uang asing, risiko harga komoditas, dan risiko suku bunga), risiko kredit, risiko likuiditas, dan risiko modal. Secara umum, program manajemen risiko keuangan perusahaan berfokus pada ketidakpastian pasar keuangan dan upaya untuk meminimalkan efek yang tidak tepat terhadap kinerja keuangan perusahaan.

Dewan direksi perusahaan mengoperasikan manajemen risiko yang mencakup identifikasi, evaluasi, dan pemeliharaan berdasarkan nilai terhadap risiko keuangan jika diperlukan. Dewan Direksi memberikan prinsip-prinsip manajemen risiko, termasuk risiko pasar, risiko kredit, risiko likuiditas dan risiko modal.

Risiko seperti yang tercantum di bawah ini dipesan berdasarkan dampaknya terhadap kinerja keuangan perusahaan, aktivitas operasional, prospek bisnis, dan investasi saham.

 

1. Risiko pertumbuhan teknologi digital yang pesat.

Ponsel adalah salah satu perangkat elektronik yang mengalami pertumbuhan pesat. Produk perusahaan harus memiliki teknologi canggih yang sejalan dengan teknologi dunia untuk bersaing dengan produk serupa. Munculnya teknologi yang lebih maju dan berbeda secara signifikan dari produk yang dijual oleh perusahaan dapat menyebabkan dampak material dan negatif, serta secara langsung mempengaruhi penjualan produk perusahaan dan menghasilkan persediaan yang tidak dapat dijual. Risiko ini dapat berdampak negatif terhadap kinerja keuangan, aktivitas operasional, dan prospek bisnis.

2. Risiko ketidakmampuan untuk memasarkan inovasi produk dan layanan baru.

Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi pencapaian penjualan perusahaan adalah kemampuan perusahaan untuk mengembangkan dan memasarkan produk yang sedang tren dan layanan baru. Jika perusahaan tidak mampu menyediakan produk-produk tersebut, itu dapat menyebabkan risiko kehilangan pangsa pasar dan daya saing, yang akan berdampak pada tingkat pertumbuhan dan menyebabkan dampak material dan negatif terhadap pendapatan dan prospek bisnis.

3. Risiko penurunan kualitas produk perusahaan.

Perusahaan tidak memproduksi produk ponsel sendiri, jadi ada kemungkinan penurunan kualitas produk. Ini dapat menyebabkan penurunan pangsa pasar dan daya saing yang pada gilirannya akan berdampak pada tingkat pertumbuhan dan menyebabkan material dan efek negatif terhadap kinerja keuangan, kegiatan operasional, dan prospek bisnis.

4. Risiko kontinuitas pasokan produk yang dipasarkan oleh perusahaan.

Perusahaan tidak memiliki perjanjian yang mengikat pemasok; pemasok dapat mendistribusikan produk mereka ke perusahaan lain karena mekanisme pembelian yang digunakan adalah pesanan pembelian. Juga tidak ada jaminan bahwa pemasok akan terus mendistribusikan produk mereka ke perusahaan di tahun-tahun mendatang, yang dapat mempengaruhi kinerja keuangan, kegiatan operasional, dan prospek bisnis secara material dan negatif.

5. Risiko ketergantungan kepada pengecer.

Sebagai distributor telepon seluler, perusahaan sangat bergantung pada minat dan pendapatan pengecer ketika harus menjual produk perusahaan. Degradasi dalam penjualan produk perusahaan ke pengecer akan menimbulkan dampak material dan negatif terhadap kinerja keuangan, kegiatan operasional, dan prospek bisnis.

6. Risiko persaingan bisnis dalam industri voucher telepon seluler, pad dan prabayar.

Persaingan bisnis di industri telepon seluler, tab, dan voucher prabayar sangat ketat. Berbagai merek dijual di pasaran termasuk merek yang bermitra dengan perusahaan. Karena semakin banyak merek yang dipasarkan secara bebas di publik, itu dapat memengaruhi pangsa pasar perusahaan. Risiko-risiko ini dapat secara material dan negatif mempengaruhi kinerja keuangan, kegiatan operasional dan prospek bisnis.

7. Risiko fluktuasi mata uang asing

Perusahaan menghadapi risiko fluktuasi valuta asing, di mana produk yang dibeli dari distributor dibayar dengan jumlah yang signifikan dalam mata uang asing, sedangkan pendapatan perusahaan diperoleh dalam Rupiah. Pelemahan nilai tukar rupiah dapat mempengaruhi secara material dan negatif kinerja keuangan, kegiatan operasional, dan prospek bisnis.

 8. Risiko kemungkinan perubahan pilihan konsumen.

Keberadaan berbagai merek baru dengan konten dan aplikasi yang meningkat dapat mempengaruhi preferensi konsumen. Konsumen dapat memilih merek lain jika perusahaan tidak secara aktif memperbarui produknya. Risiko-risiko ini dapat secara material dan negatif mempengaruhi kinerja keuangan, aktivitas operasional, dan prospek bisnis

9. Risiko kepemerintahan perubahan regulasi di telekomunikasi dan pasar telepon seluler.

Bidang telekomunikasi adalah salah satu dari banyak bidang yang diatur oleh peraturan pemerintah seperti peraturan Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan, terutama untuk para pengimpor smartphone. Saat ini, kegiatan utama perusahaan adalah penjualan ponsel, gadget, dan voucher prabayar. Jika ada perubahan dalam regulasi telekomunikasi, yang terkait dengan telepon seluler, dapat secara material dan negatif mempengaruhi kinerja keuangan, aktivitas operasional, dan prospek bisnis.

10. Risiko keputusan pembelian konsumen pada kesempatan khusus.

Permintaan ponsel sering meningkat pada acara-acara khusus seperti hari libur keagamaan dan umum jika ada produk baru yang dilengkapi dengan teknologi yang lebih canggih dan harga khusus. Peningkatan frekuensi pembelian hanya pada kesempatan tersebut dapat secara material dan negatif mempengaruhi arus kas perusahaan.

11. Risiko pertumbuhan ekonomi di Indonesia

Situasi ekonomi di Indonesia dapat mempengaruhi kelangsungan bisnis perusahaan. Jika situasi ekonomi Indonesia melemah dan negara menghadapi masalah keuangan, itu juga akan mempengaruhi daya beli konsumen. Risiko ini dapat secara material dan negatif mempengaruhi kinerja keuangan, kegiatan operasional dan prospek bisnis.

12. Risiko bencana alam

Bencana alam adalah faktor tak terkendali oleh perusahaan. Jika bencana alam seperti banjir, gempa bumi dll terjadi, itu akan berdampak pada kegiatan penjualan perusahaan atau pengecer. Risiko ini dapat secara material dan negatif mempengaruhi kinerja keuangan, kegiatan operasional dan prospek bisnis.